JakartaBicara.Com Hukum & Kriminal Mengaku Babinsa, Seorang Pria Diringkus Personil Kodim 0907/Tarakan

Mengaku Babinsa, Seorang Pria Diringkus Personil Kodim 0907/Tarakan

Spread the love

JakartaBicara, Tarakan – Perjalanan F (35) yang menyamar sebagai anggota TNI harus berakhir di tangan anggota Kodim 0907/Trk, Dia ditangkap di Kelurahan kampung 1 skip kecamatan tarakan tengah,
Senin malam,(30/05/2022).

F dibawa ke markas Kodim 0907/Trk untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya,untuk diketahui F mengaku sebagai anggota TNI dan meminta sejumlah uang kepada warga.

Pihak Kodim 0907/Tarakan sebelumnya telah menerima laporan dari masyarakat adanya dugaan Babinsa yang melakukan pemerasan. Namun, ketika dilakukan pengecekan oleh Kodim 0907/Tarakan ternyata pria berinisial F itu adalah oknum warga sipil yang mengaku-ngaku Babinsa.

Komandan Kodim 0907/Tarakan, Letkol Inf Reza Fajar Lesmana,S.I.P.,M.Si melalui Pjs Dan Unit Kodim 0907/Tarakan, Letda Inf Jomensen Hutajulu membenarkan kejadian tersebut.

“Delapan hari yang lalu, warga telah melaporkan kepada pihak Kodim ada seorang yang mengaku Babinsa. Dia (pelaku) meminta-minta di tempat makan, toko dan warga. Begitu kita cek ternyata dia bukan Babinsa,” ujar Letda Inf Jomensen Hutajulu, Senin malam di Makodim 0907/Tarakan.

Tak menunggu lama, personil Kodim 0907/Tarakan kemudian bergegas mengamankan Babinsa gadungan itu, setelah menerima informasi dari warga tentang keberadaan pelaku sekitar pukul 19.00 WITA.

Pihaknya bersama personil mendapat informasi bahwa F berada di Kelurahan Kampung Satu dan akhirnya F berhasil diringkus tanpa perlawanan. Untuk selanjutnya, pria ini akan diserahkan kepada Polres Tarakan guna melanjutkan pemeriksaan.

“Kemudian diikuti oleh anggota Kodim, ternyata benar di ada disitu dan motornya ada di depan rumah. Saat kami gedor, yang punya rumah mengaku dia tidak ada di tempat. Saat kami periksa, ternyata dia ada di dalam kamar lalu kami bawa ke kodim.

F yang sebelumnya berprofesi sebagai tukang masak, diduga melakukan pemerasan terhadap sejumlah warga. Bahkan, hal itu menurut sangat merugikan citra institusi TNI.

Bahkan informasi yang diperoleh pelaku F juga mengaku-ngaku sebagai Marinir TNI AL dan Babinkamtibmas.

“Tidak ada kekerasan, tetapi pemerasan ada. Sudah banyak yang diperas termasuk uang, barang dari masyarakat. Kalau penyalahgunaan atribut TNI tidak ada, tetapi instansi ada. (F) mengatasnamakan Kodim 0907/Tarakan dan Babinsa,” lanjutnya.

Babinsa gadungan yang meresahkan masyarakat ini, pun mengakui perbuatan khilafnya. Dirinya nekat mengaku-ngaku anggota TNI lantaran ingin mendapatkan uang dengan mudahnya. Tak jarang F mengelabui warga dengan modusnya yang mengaku abdi negara.

“Karena saya khilaf, saya merasakan ingin mendapat uang secara instan. Sudah sekitar 3 mingguan saya melakukan ini, karena ingin dapat uang dengan instan,”ucap F kepada personil Kodim 0907/Trk.

Sejumlah tempat yang kerap dijajaki aksinya yakni Kelurahan Kampung 1, Kampung 6, rumah makan, rumah warga dan petani rumput laut.

“Saya ke rumah warga pinjam uang 50 ribu untuk kebutuhan saya, makan dan beli rokok. Saya juga pernah minta uang Rp 150 ribu, 200 ribu ke petani rumput laut yang saya kenal,” tutup F.

Terkait respon terhadap kasus seperti ini, Letkol Inf Reza berharap kepada seluruh warga Kota Tarakan untuk tidak mudah percaya terhadap oknum-oknum yang mengaku sebagai Prajurit TNI.

Bila menemukan hal-hal yang seperti ini, segera cross check dengan Babinsa atau Koramil terdekat. Karena tidak menutup kemungkinan, pelaku yang mencatut institusi TNI, biasanya adalah orang-orang yang lihai dalam berkomunikasi,
pungkasnya.

1 Likes

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.